Archive for January, 2017

Assalamu’alaikum syantiiik. Sehat kan? Gimana akhir pekannya? Suram? Sama berarti. Saya juga (efek gelap-gelapan lampu gak finyalain gorden gak dibuka, hahaha). Eniwe, selamat tahun baru buat yang hari ini merayakan tahun barunya. Semoga saya kecipratan angpaonya 😅

Wiken gini enaknya ngapain ya? Kalian punya rencana kan? Agenda liburan atau apalah-apalah. Kalau aku sendiri sebenernya banyak agenda hari ini. Lebih fokusnya ke pasar sih gara-garanya banyak yang mau kubeli mulai dari beras, bantal-guling, sprei, sayuran, kebetulan pewangi pakaian habis juga. Tapi kayaknya rencana tinggal wacana karena langitnya sedang gundah gulana. Daripada di jalan kehujanan deres sambil bawa belanjaan banyak mending kuurungkan niat hari ini. Beralih ke kegiatan yang bisa menghibur hati dan pikiran, ahaiiiii

Hari ini, setelah tadi ritual pagi dilanjut videocall sama mamase dan sarapan syantik, rencananya mau menyelesaikan yang harus diselesaikan. Halah, bahasanya lebay. Maksudnya tuh, menyelesaikan baca buku yang belum habis terbaca, gituuuu. Jadi ceritanya minggu lalu sama Shifa main ke gramed dan dapat bukunya surayah (lagi). Lalu lanjut ke jco,  dia baca wetpet sedangkan aku langsung buka bukunya. Tapi baca belom habis, baru setengah udah jadi edan, mau dilanjut kuatir edan beneran kuputuskan buat menghentikan sementara. Baru hari ini ada kesempatan buat menyelesaikan (baca: siap-siap edan lagi).

Itu penampakan bukunya. Maap kalau gelap, karena asal foto 😅 . Sebenernya buku ini udah lqma sih, dulu jaman awal kuliah aku udah baca buku ini pinjam punya Dina tapi covernya warna kuning. Katanya buku yang ini tuh edisi revisi dengan cover yang direvisi juga, ternyata gak cuma skripsi yang direvisi yak. Hahaha

Buku ini unik. Uniknya dimana? Oke kujabarin ya, yang pertama: biasanya yang namanya buku, kqta pengantarnya ada 1. Setebal apaapun buku ya cuma satu kaya pengantar. Tapi di buku ini, ada tiga kata pengantar dan gak main-main siapa yang mengantarkan kata-kata. Ada Prof. Dr. Bambang Sugiharto (Guru besar filsafat di Unpar dan ITB), Ada Dr. Yasraf Amir Piliang dan ada surayah Pidi Baiq sendiri selaku penulis. Keunikan kedua: buku ini gak cuma ful isi, tapi juga ada gambarnya. Bukan cergam sih, tapi bisa bayangin suasana dalam cerita aja dan keunikan ketiga bisa diketahui kalau kalian sendiri udah membacanya, saya gamau bilang biar penasaran.

Oke, daripada penasaran mending kalian baca langsung bukunya, buat yang pengen pinjam ke aku juga bisa ambil aja dikos tapi antri ya setelah selesai aku bacanya 😝

Kantor Baru (semoga) Semangat Baru

Posted: January 26, 2017 in Kakikomi

Assalamu’alaikum syantiiik 😚 sehat kan? semoga selalu dalam lindungan Allah swt, aamiin. Oh iya, buat yang merayakan tahun baru masehi saya ucapkan hepi nyu yer. Kalau saya sih tiap pergantian tahun udah ngorok duluan, zzZzzzZZzzzz…… 

Sebagaimana pada umumnya, biasanya taun baru identik dengan doa baru, harapan baru, baju baru (korban diskon akhir tahun), gebetan baru, semoga jangan kalau yang ini. Kan setia, uwuwuwuwuwuuuu. Kalau aku mungkin lebih banyak ke pengalaman baru.

Berawal dari kantor baru karena dimutasikan, lalu otomatis pindah kosan dan akhirnya lingkungannya pun jadi baru. Tetangga baru, teman kantor baru, perkakas baru (kasur sama lemari baru beli) dan yang pasti cuaca baru. Gimana gak baru yang awalnya kerja didaerah dingin dengan suhu hanya 17℃ kayak ruangan ber-AC sekarang mencapai 30℃ karena disebelah pantai. Alhasil minggu pertama di kota ini muka langsung merah, wajah dadi produsen minyak mentah dan baju rajin ganti. Tapi entah krnapa urusan mandi tetep belum nemu hidayah, buktinya sore ini juga gak mandi. Ahahahaha

Aniwey, selain cuaca yang baru kali ini aku pengen cerita tentang kondisi kantorku yang baru. Tolong di simak baik-baik ya. Tapi gak usah pake BMN (buat yang ngerti aja sih :p) jadi kantorku yang baru ini lokasinya di jalan bypass gitu. Jalannya tergolong baru, lokasinya masih sepi karena pembangunan di kota ini tergolong lamban. Kalau dibilang tetangga bisa dikatakan kantorku gak punya tetangga. Jadi bisa dipastikan susah buat cari makanan. Mayoritas warga kantor membawa bekal dari rumahnya. Sedangkan aku? Ya beginilah. Kadang bawa bekal, kadang nitip yang beli makan diluar, kadang ikut makan diluar, kadang males makan, kadang dapat gratisan gara-gara ada acara pelantikan atau pelatihan, kadang juga dikasih sama warga kantor. 

Kesan pertama kerja dikantor baru rasanya hampa. Mungkin karena efek belum adaptasi kali ya. Lama kelamaan dijalanin ya begitulah, selalu ada perbandingan karena ini adalah kantor kedua. Kalau mau ngeluh pasti ada aja yang dikeluhkan. Bisa jadi telinga seseorang yang tiap hari kucurhati panas saking seringnya mendengarkan keluhanku. Dalam hati bertekad: kuat… Kuat… Kuat… Sambil berdoa: semoga segera dipindahkan ke jawa. Buat kalian para pembaca mohon bantuan baca aamiin dengan ikhlas atas doaku tadi yaaa. Gak perlu bantu like atau share, cukup di aminin aja kok udah seneng dedek ini. Mamacih 🙂