Archive for the ‘Kuliner’ Category

Binun mau ngapain, mamas pas mudik dan sepertinya sibuk. Jadi saatnya untuk merusuh di lapak lama. Awalnya bingung mau cerita apa, tapi gara-gara buka folder foto di hdd akhirnya kepikiran untuk menuliskan review makanan. Biar ngehits gituuuu. Selama tinggal disini kan belum pernah tuh cerita-cerita tentang makanan sini.

Emmm…. sepertinya bukan makanan yang sedang tenar macam rendang ataupun nasi padang seperti lagunya orang rusia yang lagi kondang itu sih. Tapi makanan yang mau kureview ini namanya “PICAL”. Yeah, di Jawa mungkin dikenal dengan sebutan pecel. Sebelas limabelas sih kalo dibandingin, maksudnya serupa tapi tak sama gitu.

Kalo disuruh bandingin rasanya, kayaknya susah karena mereka punya karakteristik sendiri. Oke langsung aja ke tekape.

Ini gak bikin sendiri sih, tapi beli di warung yang namanya “Pical Sikai”. Mungkin sudah kondang dikalangan telinga wisatawan kota Bukittinggi pical ini karena sejak tahun xxxx lupa juga, ehehehe.

Komposisinya terdiri dari: daun singkong, kubis, rebung (batang bambu muda) dan jantung pisang yang direbus dan dibuang airnya. Lalu ada mie lebar yang biasanya dipake mie jawa, ada “katupek” atau bahasa Indonesianya ketupat (kadang diganti lontong) dan ditaburi keripik singkong plus kerupuk warna pink biasanya di rujak ndak tau namanya kerupuk apa.

Nantinya, kombinasi bahan tadi disiram dengan kuah kacang yang terdiri dari kacang tanah yang dihaluskan, ditambah cabe dan beberapa bumbu seperti garam dan lain sebagainya (padahal ndak tau isinya apa aja), yang jelas kuah kacang. Bisa dibayangin rasanya? kalau menurutku kuahnya sama kayak kuah gado-gado.

Kalau disuruh kasih nilai, mungkin 7 dan 10 poin. Maklum lidah jawa yang terbiasa manis, ketemu masakan gurih itu rasanya kayak kurang. Ini sifatnya subjektif lo ya…. Beda lidah mungkin beda kasih nilainya.

Buat kalian yang main ke Bukittinggi atau lebih tepatnya di Panorama Lobang Jepang, jangan lupa mampir kesini. Dijamin bakal ngerasain pengalaman lain daripada yang lain untuk urusan kuliner.

Aku sendiri bukan tipe orang yang bisa deskripsikan rasa sih, jadi gak begitu lihai kasih review. Iya, pinternya deskripsikan perasaan. Skip –

Nih penampakannya kalo penasaran:

Jpeg

 

Apa yang paling dirindukan anak kos dan perantau menurut kalian? ya… ya…yaaaaa…. bener bener benerrrr…. kulinernya. Termasuk aku nih, udah lebih dari sebulan ada di tanah rantau tiba-tiba kangen dengan kuliner asli Malang. Salah satunya yaitu Bakso Bakar Pahlawan Trip. Duh jadi kebayang gimana enaknya tuh bakso, apalagi kalau pesen yang ekstra pedas…. Hmmmm….. ini ngetik sambil ngiler kayaknya ngebayangin enaknya. Tapi cuma dibayangin aja sih, hahaha…..

Jpeg

Bakso dan Siomay Bakar

Hayooo… siapa nih yang pengen ngirimin aku… dijamin aku akan berterima kasih banget, jiakakakakakak….. seriusan nih semacam ngidam. Disini belum nemu sih bakso bakar. Ada rekom?

Pengen banget tjurhat. wkwkwk

Jadi ceritanya…
Bosen ah kalo di awal kalimat pake kata-kata itu terus. ganti… ganti…

Jadi gini…
Kok malah ikutan kayak di chatgrup ya? gak kreatip gak kreatip

Kemarin lusa, dirumah ada acara reuni teman-temannya ibuk. Kebetulan dikulkas masih menyisakan daging. Lumayan sih. . Karena karena gak ada emilan sama sekali, kepikiran deh buat bikin olahan ala-ala. Jam 7 ada pak sayur lewat aku beli tepung kanji sama tahu. Taulah mau buat apa? Eak…. benul. Bakso tahu ala-ala akuuuuh….

Resepnya nyontek darimana? jelas….. ngarang. Gak ada patokan ataupun lihat punya siapa. Semua murni dari hasil mengira-ngira, memprediksi tanpa harus memakai metode Fuzzy. Oke lupakan, itu bahasan kuliah.

Berbekal bahan yang ada dikulkas, didapur, dipekarangan rumah dan dari tukang sayur, kita mulai acara masak memasak kita. Eh tunggu…. petik cabe, daun bawang sama daun seledri dulu yok….. udah kan ya? yaudah kita mulai. (more…)

Wiskul Eskrim

Posted: January 5, 2015 in Kuliner
Tags: , , ,

Jadi ceritanya kemarin tanggal 31 jalan-jalan sama Ristina. Bingung mau kemana. Awalnya mau ke Illy Cafe, mau ngeskrim niatnya. Tapi berhubung antriannya panjaaaaaaaaaaang…. akhirnya kita memutuskan gugling. Yak, kita gugling tepat disebelah tempat sampah di depan illy cafe. Dengan membaca mantra was wes wis wus…. tercetus ide untuk ke suatu tempat yang bernama the Buckingham, yang lokasinya berada di daerah Soekarno Hatta. Cus kita kesitu.

Awal masuk suasana tenang banget, pengunjungnya gak banyak tapi emang atmosfer tempatnya tenang sih, kalo sama pasangan kayaknya lebih soswit. Di lantai pertama kursinya semi sofa sama depannya kayu. Sedangkan di lantai atas full sofa. Tapi si Ristina gak mau diajakin ke atas yaudahlah….

Nih penampakannya:

Jpeg